'Kenapa kamu biarkan orang Kenya tu menang?'


Setiap individu sudah pastinya meletakkan harapan tinggi untuk menempa sesebuah kejayaan. Bila melihat pesaing-pesaing atau rakan-rakan yang sudah mara maju ke depan, semakin bersemangat untuk meneruskan perjuangan yang belum selesai.

Sebuah kisah inspirasi yang dikongsikan oleh Pengarah Kreatif, Nii Ayikwei melalui satu perkongsian di Accra Academy Alumni menarik perhatian ramai.

Berdasarkan perkongsian tersebut, seorang pelari Kenya dikatakan sudah hampir ke garisan penamat, tetapi keliru dengan papan tanda menyebabkan dia berhenti dan berfikir dia sudah memenangi perlawanan itu. 

Atas dasar semangat kesukanan dan kemasyarakatan, pesaing di belakangnya, seorang pelari dari Sepanyol menjerit ke arah Mutai dan menolaknya untuk meneruskan perlawanan.

PELARI Kenya, Abel Mutai, hanya beberapa meter dari garisan penamat, tetapi keliru dengan papan tanda dan memikirkan dia sudah memenangi perlumbaan and behenti.

Seorang pelari Sepanyol, Ivan Fernandez yang berada di belakangnya menyedari apa yang sedang berlaku dan mula berteriak kepada Mutai untuk meneruskan lariannya. Mutai tidak tahu berbahasa Sepanyol dan tidak faham apa yang disampaikan oleh Ivan. 

Menyedari apa yang sedang berlaku, Ivan menolak Mutai supaya meneruskan lariannya menuju ke garisan penamat.

Seorang wartawan bertanya kepada Ivan, "Mengapa kamu melakukan perkara ini padahal kamu boleh menang?"

Ivan menjawab, "Impian saya adalah pada suatu hari nanti kita dapat menjalani kehidupan bermasyarakat di mana kita mendorong diri kita dan saling membantu untuk terus berjaya."

Wartawan itu menegaskan, "Tetapi mengapa kamu membiarkan orang Kenya itu menang?"

Ivan menjawab, "Saya tidak membiarkannya menang, dia sudah pun menang. Perlumbaan ini adalah miliknya."

Wartawan itu bertanya lagi, "Tetapi kamu boleh menang!"

Ivan memandangnya dan menjawab: "Tetapi apa erti kemenangan saya? Apa kehormatan pingat yang saya dapat? Apa yang akan difikirkan oleh ibu saya?"

Nilai apa yang kita ajarkan kepada anak-anak dan sejauh mana kita memberi inspirasi kepada orang lain untuk memperolehi kejayaan?

Sebilangan besar daripada kita hanya memanfaatkan kelemahan orang dan bukannya membantu untuk mereka terus berjaya

Sumber: Nii Ayikwei